Jika Anda memiliki organisasi atau bisnis besar dengan banyak cabang, Anda mungkin perlu menerapkan subnet. Intinya, subnet atau subnetwork adalah pembagian logis dari jaringan IP. Memisahkan satu jaringan menjadi lebih dari satu jaringan yang disebut dengan subnetting. Dengan cara ini, jaringan besar dapat dibagi menjadi beberapa subjaringan yang lebih kecil.

Subnetting ini merupakan teknik memecah suatu jaringan besar menjadi jaringan yang lebih kecil dengan cara mengorbankan bit Host ID pada subnet mask untuk dijadikan Network ID baru. Subnetting merupakan teknik memecah network menjadi beberapa subnetwork yang lebih kecil.

Pengertian Subnetting

Subnetting adalah strategi yang digunakan untuk memisahkan satu jaringan fisik menjadi lebih dari satu sub-jaringan logis yang lebih kecil (subnet). Alamat IP mencakup segmen jaringan dan segmen host. Subnet dirancang dengan menerima bit dari bagian host alamat IP dan menggunakan bit-bit ini untuk menetapkan sejumlah sub-jaringan yang lebih kecil di dalam jaringan asli.

Subnetting memungkinkan suatu organisasi untuk menambahkan sub-jaringan tanpa perlu memperoleh nomor jaringan baru melalui penyedia layanan Internet (ISP). Subnetting membantu mengurangi lalu lintas jaringan dan menyembunyikan kerumitan jaringan. Subnetting sangat penting ketika nomor jaringan tunggal harus dialokasikan melalui banyak segmen dari jaringan area lokal (LAN).

Subnet awalnya dirancang untuk mengatasi kekurangan alamat IP melalui Internet. Teknik ini bisa memecah network terlalu besar dan ribet menjadi network kecil-kecil dengan nama baru yang lebih mudah diatur. Subnetting ini sayangnya tidak bisa asal digunakan. Subnetting hanya cocok untuk dilakukan pada IP Address kelas tertentu.

IP address ini adalah kelas A, B dan C. Subnetting biasanya dilakukan jika Anda menginginkan tambahan network tapi dengan jumlah host per network lebih kecil. Dengan IP network tersebut maka akan didapatkan sebanyak 254 (28-2) alamat IP address yang dapat anda pasang pada komputer yang terkoneksi ke jaringan.

Yang menjadi masalah adalah bagaimana mengelola jaringan dengan jumlah komputer lebih dari 254 tersebut. Tentu tidak mungkin jika anda harus menempatkan komputer sebanyak itu dalam satu lokasi. Jika anda hanya menggunakan 30 komputer dalam satu kantor, maka ada 224 IP address yang tidak akan terpakai.

Subnetting dan alamat IP

Alamat IP terdiri dari nomor 32-bit yang pergi dari nol ke 4294967295. Itu dibagi menjadi empat oktet. Setiap oktet dikonversi menjadi desimal dan dipisahkan oleh titik, yang berarti internet dapat terdiri dari 4,3 miliar alamat.

Oktet ini dapat menawarkan skema pengalamatan yang dapat menampung jaringan besar dan kecil. Ada lima kelas jaringan yang berbeda, A hingga E. Sebagian besar waktu kelas A sampai C digunakan (kelas D dan E dicadangkan).

  1. Jaringan Kelas A menggunakan mask subnet default 255.0.0.0 dan memiliki 0-127 sebagai oktet pertama mereka.
  2. Jaringan Kelas B menggunakan subnet mask default 255.255.0.0 dan memiliki 128-191 sebagai oktet pertama mereka.
  3. Jaringan Kelas C menggunakan subnet mask default 255.255.255.0 dan memiliki 192-223 sebagai oktet pertama mereka.
  4. Jaringan Kelas A, B, atau C TCP / IP dapat dibagi lagi, atau disubtnetkan, oleh administrator TI organisasi.

Fungsi Subnetting

Bagaimana subnetting dapat membantu meningkatkan kinerja dan keamanan jaringan? Saatnya mempertimbangkan subnetting jaringan Anda. Meskipun subnetting mengambil beberapa perencanaan dan dapat memakan waktu, itu sepadan dengan usaha. Berikut adalah lima manfaat subnetting yang harus Anda pertimbangkan

1. Meningkatkan kinerja dan kecepatan jaringan

Satu paket siaran mengirimkan informasi yang menjangkau setiap perangkat yang terhubung ke jaringan itu karena setiap perangkat memiliki titik masuk ke jaringan. Namun, sejumlah besar titik masuk dapat berdampak negatif terhadap kinerja pengalihan perangkat internet, serta kinerja jaringan Anda secara keseluruhan.

Masalah lain dengan paket siaran adalah mereka dapat mengirim spam ke setiap perangkat di dalam jaringan, bahkan perangkat yang tidak relevan dengan tugas yang ada, yang dapat mengganggu kapasitas jaringan dan menyebabkannya runtuh. Tetapi subnetting memungkinkan Anda memastikan bahwa informasi tetap berada di jaringan atau domain broadcast subnetted, yang memungkinkan subnet lain untuk memaksimalkan kecepatan dan efektivitasnya.

Subnetting juga membagi domain siaran jaringan Anda, memungkinkan Anda untuk mengontrol arus lalu lintas dengan lebih baik, sehingga meningkatkan kinerja jaringan. Sebuah peringatan, Anda lebih baik membatasi lalu lintas ke subnet tunggal dari pada membiarkannya berpindah dari subnet ke subnet.

Jadi, Anda harus membatasi jumlah perangkat di subnet Anda bila memungkinkan, bersama dengan mengendalikan arus lalu lintas antara subnet. Melakukan hal ini akan meningkatkan kecepatan dan kinerja jaringan Anda.

2. Mengurangi kepadatan jaringan

Subnetting memastikan bahwa traffic yang ditujukan untuk perangkat dalam subnet tetap berada di subnet itu, yang mengurangi keleletan. Melalui penempatan subnet yang strategis, Anda dapat membantu mengurangi beban jaringan dan lalu lintas rute yang lebih efisien.

Jadi, apa yang terjadi pada jaringan besar tanpa subnet? Setiap komputer akan melihat paket broadcast dari semua komputer dan server di jaringan, sehingga switch harus memindahkan semua lalu lintas ke port yang sesuai. Hal ini menyebabkan peningkatan keleletan, kinerja jaringan berkurang, dan waktu respons yang lebih lambat.

Namun, menggunakan router untuk memindahkan lalu lintas antara hasil subnet tanpa lalu lintas siaran atau informasi apa pun yang tidak perlu diarahkan atau dipindahkan ke subnet lain. Karena jumlah lalu lintas dalam setiap subnet berkurang, kecepatan setiap subnet meningkat, yang memudahkan kemacetan jaringan.

3. Tingkatkan keamanan jaringan

Anda mungkin berpikir, “Bagaimana perangkat di jaringan saya aman? Dengan memisahkan jaringan anda menjadi subnet, Anda dapat mengontrol aliran lalu lintas menggunakan ACL, QoS, atau peta rute, memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi ancaman, titik tutup dari masuk dan targetkan tanggapan Anda dengan lebih mudah.

Anda juga dapat membagi jaringan anda menggunakan router untuk menghubungkan subnet melalui konfigurasi ACL pada router dan switch. Akibatnya, perangkat di subnet tidak dapat mengakses seluruh jaringan. Pilihan lainnya adalah membatasi akses ke sumber daya pada klien nirkabel, memastikan bahwa informasi berharga tidak mudah diakses di lokasi terpencil.

4. Kontrol pertumbuhan jaringan

Ketika Anda merencanakan dan merancang jaringan, yang perlu dipertimbangkan adalah ukuran.. Salah satu manfaat utama subnetting adalah memungkinkan Anda mengontrol pertumbuhan jaringan anda. Anda dapat menggunakan rumus host populer untuk menentukan ukuran jaringan Anda.

Ambil jumlah nol dalam topeng subnet ketika dikonversi ke biner, ambil dua untuk kekuatan nomor itu, lalu minus dua  dan kemudian anda akan memiliki jumlah host yang mungkin untuk subnet mask tersebut.  Langkah selanjutnya adalah mencari pertumbuhan jaringan yang diharapkan, yang dalam banyak kasus akan sangat bergantung pada ukuran fisik bangunan anda.

Misalnya, apakah jumlah perangkat yang dibutuhkan tetap stabil atau dapatkah itu akhirnya berlipat ganda? Jika demikian, anda perlu menyesuaikan persamaan untuk rumus host yang sesuai, untuk menentukan ruang alamat IP yang tepat untuk jaringan Anda.

5. Kemudahan administrasi

Apakah anda seorang admin jaringan? Jika iya, maka subnetting adalah hal yang tidak perlu dikhawatirkan karena dapat membuat pekerjaan anda jauh lebih mudah. Dengan subnetting, anda dapat membuat jaringan yang memiliki batas host yang lebih logis, yang bertentangan dengan batasan kelas pengalamatan IP: Delapan bit untuk Kelas A, 16 bit untuk Kelas B dan 24 bit untuk Kelas C.

Pikirkan tentang hal ini, jika internet hanya terbatas pada ketiga kelas itu, setiap jaringan hanya memiliki 254, 64.000, atau 16 juta alamat IP untuk perangkat host. Dengan tidak adanya subnet, jaringan dengan lebih dari 254 perangkat memerlukan alokasi Kelas B, yang dapat membuang ribuan alamat IP. Dengan subnetting, Anda dapat memilih jumlah bit di subjaringan Anda, membuat batas host yang lebih realistis.

Subnetting juga merupakan cara yang efektif untuk mengawasi mesin-mesin di jaringan Anda, yang pada gilirannya dapat membantu Anda menentukan mesin mana yang perlu perhatian jika muncul masalah. Jadi sementara mereka mengambil perencanaan dan implementasi yang matang, jaringan yang di-subnet secara umum lebih mudah untuk dikelola dan dipecahkan.

Itulah penjelasan mengenai pengertian dan fungsi subneting. Subnetting ini hanya dapat dilakukan pada ip address kelas A, Kelas B, kelas C. Subnetting akan menciptakan beberapa network tambahan tetapi mengurangi jumlah maksimum host yang ada dalam tiap network. Dengan adanya subnetting, maka akan tercipta beberapa network tambahan, tetapi mengurangi jumlah maksimum host yang ada dalam tiap network tersebut. Semoga ulasan ini bermanfaat bagi anda.

Related Posts